Memerangi Setiap Kebakaran Hutan Karena Perubahan Iklim Alam

Memerangi Setiap Kebakaran Hutan Karena Perubahan Iklim Alam

Memerangi Setiap Kebakaran Hutan Karena Perubahan Iklim Alam – Setelah begitu banyak musim panas yang dipenuhi asap dan luka bakar yang memecahkan rekor, penduduk Amerika Utara Barat tidak asing dengan kebakaran hutan. Namun, banyak pertanyaan yang beredar tentang mengapa kebakaran hutan menjadi lebih besar dan lebih parah dan apa yang dapat dilakukan untuk mengatasinya.

Apakah perubahan iklim memicu kebakaran ini? Apakah sejarah panjang memerangi setiap kebakaran berperan? Haruskah kita membiarkan lebih banyak api menyala? Apa yang dapat dilakukan tentang kerentanan hutan Barat terhadap kebakaran hutan dan perubahan iklim? sbobetasia

Memerangi Setiap Kebakaran Hutan Karena Perubahan Iklim Alam

Kami mengundang 40 ahli ekologi kebakaran dan hutan yang tinggal di seluruh AS Barat dan Kanada untuk memeriksa penelitian terbaru dan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dalam serangkaian penelitian yang diterbitkan 2 Agustus 2021. Secara kolektif, kami sangat prihatin dengan masa depan hutan dan masyarakat Barat di bawah perubahan iklim.

Jadi, mengapa kebakaran hutan semakin parah?

Perubahan iklim adalah bagian besar dari itu. Musim kebakaran hutan musim panas rata-rata sudah 40 sampai 80 hari lebih lama daripada 30 tahun yang lalu. Kekeringan tahunan lebih terasa, membuat bahan bakar lebih mudah mengering dan api menyala dan menyebar.

Peristiwa cuaca ekstrem, yang ditandai dengan bahan bakar kering, badai petir, dan angin kencang, juga semakin umum dan menyediakan bahan penting untuk pertumbuhan api yang cepat, seperti yang disaksikan oleh Bootleg Fire yang  membakar di Oregon dan kebakaran yang memecahkan rekor di California dan Colorado pada tahun 2020.

Ironisnya, kurangnya api kronis di lanskap Barat juga berkontribusi pada peningkatan keparahan kebakaran dan kerentanan terhadap kebakaran hutan. Hal ini memungkinkan tumbuhnya semak-semak kering dan pohon-pohon hidup dan mati, dan dengan lebih banyak orang yang tinggal di daerah liar untuk memicu kebakaran, tekanan untuk melawan setiap kebakaran hutan telah meningkatkan risiko kebakaran hebat.

Masalah dengan memerangi setiap kebakaran hutan

Secara historis, api adalah pengunjung tetap ke sebagian besar hutan Barat, kecuali lokasi lembab seperti yang ada di sepanjang pantai Pacific Northwest dan di British Columbia. Kebakaran yang sering atau berkala dari pembakaran Pribumi dan sambaran petir menciptakan tambal sulam padang rumput, semak belukar dan hutan regenerasi dari segala usia.

Kebakaran masa lalu mempengaruhi cara kebakaran berikutnya membakar dan apa yang mereka tinggalkan. Misalnya, praktik pembakaran penduduk asli tidak hanya meningkatkan sumber daya budaya dan habitat satwa liar, tetapi juga mengurangi jumlah dan keterkaitan bahan bakar yang memicu kebakaran hutan besar dan parah. Demikian pula, luka bakar yang tidak merata dari penyalaan petir menciptakan lanskap hutan yang cenderung tidak terbakar sekaligus.

AS dan Kanada secara efektif menekan semua kecuali 2% -3% dari kebakaran hutan dimulai. Namun, persentase kecil kebakaran ini terjadi pada puncak setiap musim kebakaran, ketika kondisi kering dan cuaca kebakaran yang ekstrem menggagalkan bahkan upaya paling agresif untuk memadamkannya.

Secara tidak sengaja, dengan berfokus pada risiko kebakaran hutan jangka pendek, AS menyebabkan hutan terbakar dalam kondisi yang sangat buruk.

Pemadaman kebakaran aktif berkontribusi pada apa yang sering disebut sebagai paradoks kebakaran lahan liar semakin kita mencegah kebakaran dalam jangka pendek, semakin buruk kebakaran hutan ketika mereka kembali.

Dalam salah satu studi baru, Paul Hessburg dan rekan penulis menjelaskan bagaimana manajer kebakaran dapat mengurangi keparahan kebakaran di masa depan dengan mengelola hutan yang tidak terkena kebakaran untuk mendorong ketahanan terhadap kebakaran hutan dan kekeringan.

Pendekatan pengelolaan termasuk menipiskan hutan lebat, mengurangi bahan bakar melalui pembakaran yang ditentukan dan mengelola kebakaran hutan untuk memulihkan pola hutan, padang rumput, semak belukar dan hutan yang lebih khas.

Dalam makalah kedua, Keala Hagmann dan rekan penulisnya menggambarkan bagaimana lebih dari satu abad larangan kebakaran dan praktik pengelolaan hutan di masa lalu telah membahayakan keanekaragaman hayati hutan dan nilai-nilai sosial dan ekologi, termasuk sumber daya yang penting secara budaya, kuantitas dan kualitas air, stabilitas simpanan karbon, rekreasi dan kualitas udara.

Misalnya, pengecualian kebakaran telah membahayakan tegakan aspen titik panas keanekaragaman hayati untuk segala hal mulai dari beruang hingga kupu-kupu. Peningkatan tutupan hutan mengalihkan air dari padang rumput lereng bawah, memungkinkan hutan konifer untuk merambah habitat aspen lebih lanjut.

Sebuah jalan ke depan

Di tengah kenyataan menakutkan dari perubahan iklim dan kebakaran hutan yang parah, ada jalan ke depan untuk hutan Barat.

Dalam artikel ketiga, Susan Prichard dan rekan penulisnya meneliti pendekatan pengelolaan hutan adaptif mana yang berhasil meningkatkan ketahanan terhadap kebakaran hutan dan perubahan iklim.

Ada bukti ilmiah yang kuat bahwa perawatan pengurangan bahan bakar termasuk penjarangan hutan, pembakaran yang ditentukan, pembakaran budaya adat dan kebakaran hutan yang dikelola adalah pendekatan yang efektif untuk mengurangi dampak kebakaran di masa depan terhadap hutan Barat. Namun, pengelola lahan tidak dapat mengharapkan perlakuan ini berhasil jika diterapkan hanya pada sebagian kecil lanskap hutan Barat.

Ketika digabungkan, penjarangan hutan dan pembakaran yang ditentukan di pinus ponderosa kering dan di hutan campuran konifer kering dan lembab telah terbukti sangat efektif dalam mengurangi kerusakan akibat kebakaran hutan. Namun, jenis perlakuan ini tidak sesuai untuk semua jenis hutan.

Manajer kebakaran di beberapa daerah hutan belantara dan taman nasional telah mengizinkan kebakaran yang dimulai oleh petir untuk membakar dalam beberapa kondisi angin dan cuaca.

Selama lebih dari 40 tahun terakhir, kebakaran hutan ini telah diizinkan untuk membakar dan membakar kembali lanskap, umumnya membatasi ukuran dan tingkat keparahan kebakaran hutan berikutnya.

Mengingat keragaman hutan Barat yang sangat besar, tidak ada solusi satu ukuran untuk semua. Namun, di hutan yang secara historis mendukung kebakaran yang lebih sering, merevitalisasi dan melanjutkan praktik pembakaran budaya, pembakaran yang ditentukan, dan penipisan hutan yang dikombinasikan dengan pembakaran yang ditentukan dapat mengurangi kepadatan penduduk dan potensi kebakaran parah.

Memerangi Setiap Kebakaran Hutan Karena Perubahan Iklim Alam

Penipisan dan pembakaran yang ditentukan tidak sesuai atau layak dilakukan di mana-mana. Pada kenyataannya, hanya sebagian lanskap yang dapat diperlakukan dengan cara ini. Membiarkan kebakaran hutan berkobar di lebih banyak wilayah dalam kondisi cuaca sedang juga merupakan bagian dari solusi.

Mempromosikan hutan Barat yang tangguh akan mengharuskan masyarakat kita membangun hubungan baru dengan api dengan menciptakan komunitas yang beradaptasi dengan api dan mencari peluang untuk memulihkan api ke lanskap hutan Barat.

Di era yang lebih hangat, musim panas yang lebih kering, dan musim kebakaran yang lebih lama ini, tidak ada solusi bebas api atau asap. Pendekatan saat ini terhadap manajemen kebakaran menimbulkan taruhan tinggi yang tidak perlu bagi hutan Barat. Tidak ada keraguan bahwa masa depan hutan Barat adalah masa depan yang berapi-api. Bagaimana kita memilih untuk hidup dengan api masih terserah kita.…