Ubur-Ubur Ini Tidak Perlu Tentakel untuk Menyengat Beracun

Ubur-Ubur Ini Tidak Perlu Tentakel untuk Menyengat Beracun

Ubur-Ubur Ini Tidak Perlu Tentakel untuk Menyengat Beracun – Sensasi terbakar dan gatal yang misterius setelah berenang biasanya merupakan tanda sengatan ubur-ubur.

Tetapi di hutan bakau pesisir dan ekosistem subtropis lainnya, perenang snorkler dan perenang telah lama melaporkan sensasi serupa tanpa pernah bersentuhan dengan ubur-ubur. Sebuah fenomena yang disebut “air menyengat” yang harus disalahkan, tetapi penyebabnya tidak diketahui.

Ubur-Ubur Ini Tidak Perlu Tentakel untuk Menyengat Beracun

Salah satu penyebab potensial adalah jenis ubur-ubur milik genus Cassiopea yang disebut ubur-ubur terbalik, tetapi mereka kehilangan embel-embel utama yang biasanya diperlukan untuk memberikan sensasi menyengat: tentakel yang berbentuk seperti spageti.

Alih-alih tubuh agar-agar, berbentuk payung dengan tentakel panjang yang berayun bergelombang di bawahnya saat mengapung di air, Cassiopea mendapatkan nama umum untuk menjadi kebalikannya.

Tubuh melingkar yang lembut, yang dikenal sebagai medusa, terletak di dasar laut sementara hanya beberapa tentakel pendek yang mengapung di atasnya. Cassiopea diketahui mendapatkan sebagian besar energi mereka melalui hubungan simbiosis dengan alga fotosintesis Symbiodinium yang hidup di dalam tubuh mereka.

Tapi bagaimana ubur-ubur terbalik bisa menyengat sesuatu tanpa pernah bersentuhan langsung dengan korbannya? Invertebrata sederhana ini diketahui melepaskan gumpalan lendir ke dalam air, dan meskipun lendir itu pasti merupakan penyebab iritasi yang dicurigai, para ilmuwan belum pernah meneliti elemen lendir apa yang dapat menyebabkan rasa sakit sebelumnya.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan hari ini di Nature Communications Biology, para peneliti menemukan bahwa lendir dicampur dengan jaringan seperti gelembung beracun yang ditutupi sel penyengat yang sama yang menyebabkan gatal pada ubur-ubur ikonik.

Rekan penulis studi Allen Collins, ahli zoologi invertebrata NOAA, tidak asing dengan sensasi menyengat ini. Saat menyelesaikan pekerjaan lapangan di Smithsonian Tropical Research Institute di Panama, Collins menjadi korban apa yang disebut “air menyengat” saat menangani ubur-ubur terbalik.

“Saya mengambil cukup banyak dari mereka dan membawanya kembali ke lab,” kata Collins. “Meskipun saya memakai sarung tangan, saya segera merasa tidak nyaman di mana kulit saya terbuka, di sekitar leher dan wajah saya.”

Collins telah lama berbagi pengalamannya sebagai kisah peringatan bagi siswa ketika memperkenalkan mereka pada ubur-ubur terbalik yang dipelihara di Departemen Zoologi Invertebrata di Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian.

Salah satu siswa tersebut adalah penulis pertama studi Cheryl Ames, sekarang seorang ahli biologi kelautan di Universitas Tohoku di Jepang yang memulai penelitian ini ketika dia masih Ph.D peneliti yang bekerja dengan Collins di Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian.

Ames dan beberapa peneliti lain memutuskan untuk melihat lendir di bawah mikroskop ketika mereka tidak dapat menemukan sensasi menyengat yang terkait dengan lendir dalam literatur ilmiah.

Setelah melihat lebih dekat, mereka menemukan bahwa bulu-bulu yang dikeluarkan oleh ubur-ubur terbalik itu diisi dengan bola-bola kecil yang terbungkus dalam nematocysts, yang merupakan sel penyengat yang sama yang dikenal ubur-ubur secara tradisional.

“Mereka kira-kira ovular, berbentuk seperti asteroid dengan tonjolan kecil di atasnya,” jelas Collins. “Dan pada benjolan itu adalah tempat kapsul menyengat terkonsentrasi.”

Dijuluki cassiosomes oleh tim, kapsul ditutupi struktur halus seperti rambut yang dikenal sebagai silia. Silia memungkinkan seluruh cassiosome berputar dan berputar di dalam lendir.

Dalam percobaan laboratorium, para peneliti menemukan bahwa cassiosom mampu melumpuhkan udang air asin, memberikan bukti bahwa ubur-ubur melepaskan cassiosom untuk menyetrum mangsa sebelum memakannya.

Spesies Cassiopea telah dikenal sejak 1775, dan perilaku memuntahkan lendir mereka dijelaskan dengan baik. Pada awalnya, Collins mengira penelitian itu sudah dilakukan.

“Saya selalu berasumsi bahwa itu dijelaskan dengan baik di suatu tempat dalam literatur dan bahwa kami belum menemukannya,” kata Collins. “Ketika kami mulai mempelajari literatur, kami tidak menemukan apa pun selain beberapa catatan singkat. Tidak ada yang mengerjakan ini secara detail.”

Fenomena air yang menyengat bukanlah temuan baru, tetapi penemuan sumbernya benar-benar berharga, jelas Leslie Babonis, peneliti di Whitney Laboratory for Marine Bioscience.

“Pikirkan betapa gilanya ini sangat mahal bagi hewan untuk menghasilkan sel dan jaringan baru dan ubur-ubur terbalik hanya membuang massa besar dari hal-hal ini ke dalam kolom air untuk mencegah orang yang lewat,” kata Babonis, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Tim peneliti ini telah menemukan mekanisme sengatan yang sama sekali tidak diketahui, karena cassiosom telah ditemukan pada spesies ubur-ubur terkait lainnya dan bahkan bisa lebih luas.

Anehnya, bagaimanapun, tim juga menemukan bahwa cassiosom berongga dan diisi dengan alga simbiosis fotosintesis yang sama yang hidup bebas di tubuh mereka. Karena mengeluarkan lendir sangat mahal secara energi, Collins berspekulasi bahwa Symbiodinium dapat memberikan energi kepada cassiosom juga.

Di laboratorium, cassiosomes bisa bertahan hidup di air laut setidaknya selama sepuluh hari. Mengapa mekanisme itu ada masih belum diketahui, tetapi Collins berhipotesis tentang beberapa kemungkinan.

Salah satunya adalah bahwa cassiosomes membantu menyebarkan Symbiodinium, yang bermanfaat baik untuk ganggang maupun ubur-ubur. Cassiopea dapat mengambil ganggang dari air, yang diperlukan untuk pengembangan.

“Kami tahu ada simbiosis yang sangat erat di sana,” kata Collins. “Mereka tidak dapat menghasilkan medusa kecuali mereka memiliki Symbiodinium di jaringan mereka. Cassiosom mungkin merupakan cara bagi ganggang untuk keluar dan berkeliling.”

Ubur-Ubur Ini Tidak Perlu Tentakel untuk Menyengat Beracun

Memahami hubungan simbiosis ini tentu saja menarik minat para ahli biologi, tetapi menjelaskan “air yang menyengat” dan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana makhluk laut menghasilkan dan menyebarkan cairan beracun mungkin juga memiliki dampak luas bagi kesehatan manusia.

Karena Cassiopeia sudah diakui sebagai organisme model, yang berarti spesies tersebut digunakan dalam penelitian laboratorium untuk lebih memahami proses biologis, penelitian ini dapat mengarah pada penemuan baru yang menarik tentang spesies ubur-ubur lainnya juga.

Untuk saat ini, para peneliti dan mungkin banyak perenang snorkel dan perenang senang misteri “air yang menyengat” telah terpecahkan.…