Belalang Bergulat Dengan Efek Gravitasi Pada Tekanan Darah

Belalang Bergulat Dengan Efek Gravitasi Pada Tekanan Darah

Belalang Bergulat Dengan Efek Gravitasi Pada Tekanan Darah – Ketika dorongan datang untuk mendorong, kita manusia hanyalah karung cairan raksasa. Dibebani oleh gravitasi, cairan internal kita hanya akan tumpah dan menggenang di bagian anatomi kita yang paling dekat dengan tanah, jika bukan karena keajaiban sistem peredaran darah: jaringan pembuluh yang rumit, melingkari pusat, jantung pemompa yang selalu ada di sekitar menyeimbangkan darah kembali.

Tapi bergulat dengan gravitasi bukan hanya teka-teki bagi kita mamalia yang besar dan kuat. Serangga-serangga kecil dan lentur dengan bentuk tubuh yang sangat berbeda harus mengatasi kekuatan-kekuatan ini juga dan sekarang, para peneliti akhirnya mulai memahami caranya.

Belalang Bergulat Dengan Efek Gravitasi Pada Tekanan Darah

Dilaporkan minggu ini di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences, tim ahli fisiologi serangga di Arizona State University telah menemukan bahwa belalang juga menggunakan tubuh mereka untuk melawan bahaya gravitasi.

Itu sangat mengejutkan karena, tidak seperti kita, getah bening mereka pada dasarnya, darah invertebrate tidak tertahan di pembuluh yang dapat berkontraksi dan mengembang untuk mengatur aliran. Sebaliknya, belalang tampaknya menggunakan kombinasi trik khusus serangga untuk mendistribusikan kembali cairan di tubuh mereka.

“Studi ini menunjukkan bahwa belalang memiliki kontrol yang luar biasa terhadap tekanan tubuh mereka pada orientasi yang berbeda,” David Hu, yang mempelajari persimpangan fisika dan biologi pada hewan di Georgia Tech, tetapi tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada James Gorman di New York Times.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Jon Harrison pertama kali menemukan penemuan mereka saat memeriksa belalang di akselerator linier di Argonne National Laboratory di Illinois, sebuah perangkat yang menggunakan sinar-X sinkrotron untuk menghasilkan gambar dan video yang tepat dan berkualitas tinggi dari isinya.

Saat mempelajari kantung udara serangga yang menyimpan, memompa, dan bertukar udara seperti paru-paru para peneliti memperhatikan bahwa struktur menggelembung atau menyempit dalam pola yang berbeda tergantung pada posisi apa yang diambil pemiliknya.

Ketika belalang berdiri tegak, lebih sedikit getah bening yang masuk ke kepala mereka, di mana kantung berisi udara, sementara gumpalan cairan membanjiri kantung udara yang menyusut di perut mereka.

Hal yang sebaliknya terjadi ketika serangga-serangga itu terbalik: Cairan memenuhi lubang hidung mereka, sementara perut mereka kembung dengan udara. Efeknya, tim menyadari, mirip dengan apa yang terjadi pada manusia, dengan gravitasi menarik cairan ke titik terendah tubuh.

Tapi getah bening tidak pernah benar-benar terkuras dari daerah yang paling tinggi dari tubuh belalang, mengisyaratkan bahwa mereka juga melawan efek gravitasi.

“Ini adalah contoh dramatis yang menunjukkan betapa miripnya hewan secara fisiologis, meskipun mereka mungkin tampak berbeda,” kata Harrison dalam sebuah pernyataan.

Apa yang ada di balik trik berat belalang tidak sepenuhnya jelas, tetapi setidaknya ada tiga faktor yang mungkin berperan. Dua adalah detak jantung dan laju pernapasan, yang keduanya dapat meningkat atau menurun untuk mengubah jumlah getah bening dan oksigen, masing-masing, sampai ke sel. Yang lainnya adalah sistem katup yaitu, penutup anatomis di suatu tempat di dalam tubuh yang, ketika tertutup, dapat mencegah aliran limfa mau tak mau.

Belalang Bergulat Dengan Efek Gravitasi Pada Tekanan Darah

(Khususnya, versi vertebrata dari semua strategi ini juga ada dalam diri kita. Misalnya, ketika orang melakukan headstand, detak jantung mereka melambat untuk mencegah terlalu banyak darah menumpuk di otak mereka.) Namun, serangga memang harus sadar. untuk menjaga getah bening bergerak. Ketika belalang dibius, gravitasi mulai menang lagi.

Seperti yang dijelaskan Harrison dalam pernyataannya, mungkin ada lebih banyak hal yang terjadi pada belalang yang “tidak kami ketahui,” meskipun dia dan timnya sedang menyelidiki lebih lanjut.

Tagged